Cabin Fever

Cabin fever adalah emosi yang dialami manusia dimana mereka terlalu lama berada di rumah akibat virus Corona atau Covid-19. Tidak hanya itu cabin fever terjadi karena mereka merasa terputus hubungan dari “dunia luar.”

Hingga 18 April 2020, jumlah kasus yang terjadi di seluruh dunia telah mencapai lebih dari 2,2 juta dimana virus tersebut mengakibatkan jumlah kematian lebih dari 154 ribu orang, namun lebih dari 581 ribu orang dinyatakan sembuh.

Sebagian wilayah di Indonesia telah menerapkan pembatasan sosial berskala besar (PSBB), termasuk Jabodetabek. Masyarakat dihimbau untuk membatasi diri untuk keluar rumah, kecuali jika mereka ada keperluan mendesak seperti membeli obat. Bila tidak ada keperluan penting, masyarakat dianjurkan untuk tetap berada di rumah sampai batas waktu yang ditentukan oleh kepala daerah.

Meskipun aman di rumah untuk mencegah penyebaran Covid-19, masyarakat juga perlu waspada dengan cabin fever, karena jika tanpa ada penanganan yang tepat, gejala cabin fever akan sulit untuk dikendalikan.

Gejala Cabin Fever

Orang-orang yang mengalami masalah cabin fever tidak hanya menimbulkan gejala atau perasaan bosan, namun juga dapat menimbulkan perasaan sebagai berikut:

  • Kegelisahan.
  • Kekurangan motivasi.
  • Mudah tersinggung.
  • Mudah putus asa.
  • Sulit berkonsentrasi.
  • Susah tidur.
  • Kurangnya semangat.
  • Sulit percaya pada orang di sekitarnya.
  • Mudah terkena emosi.
  • Merasa sedih atau depresi.

Cara Mengatasi Masalah Cabin Fever

Karena masyarakat masih dibatasi aktivitas di luar rumah, masyarakat dapat melakukan beberapa hal untuk mencegah cabin fever. Meskipun demikian, Anda dapat melakukan beberapa cara sebagai berikut:

  1. Membawa “dunia luar” ke dalam rumah

Jika Anda masih harus berada di rumah, Anda dapat melakukan beberapa cara untuk membawa “dunia luar” ke dalam rumah. Cara-cara tersebut adalah sebagai berikut:

  • Membuka jendela untuk menghirup udara.
  • Memberi makan hewan peliharaan atau hewan di sekeliling Anda.
  • Menanam bunga untuk memberikan kesegaran “dunia luar.”
  • Membuat rutinitas

Cara lain untuk mengatasi masalah cabin fever adalah membuat rutinitas. Jika Anda tidak bisa melakukan aktivitas di luar, Anda masih bisa melakukan berbagai aktivitas di rumah, khususnya jika hal tersebut menyangkut soal pekerjaan atau sekolah. Hal seperti ini dapat membuat pikiran Anda teralihkan seolah-olah Anda berada di luar rumah.

  • Menjaga komunikasi

Menurut WHO, komunikasi adalah hal yang penting untuk dilakukan ketika menghadapi pandemi Corona. Berkat perkembangan teknologi, Anda dapat mengobrol dengan orang lain secara online.

  • Ekspresikan sisi kreatif

Cara lain yang dapat Anda lakukan untuk mengatasi masalah cabin fever adalah mengekspresikan sisi kreatif Anda, misalnya dengan melukis, menyanyikan lagu, atau memasak. Hal-hal seperti ini membuat otak Anda sibuk karena Anda dapat melakukan sesuatu di rumah daripada berdiam diri.

  • Berkeringat

Cara lain untuk mengatasi masalah cabin fever adalah berolahraga, karena dapat membantu tubuh melepas hormon endorfin yang dapat meningkatkan suasana hati.

Dengan demikian, Anda dapat menenangkan diri dari masalah cabin fever. Selain itu, Anda juga perlu melakukan beberapa hal di bawah untuk mencegah penularan virus Corona:

  • Rajin mencuci tangan dengan sabun selama 20 detik.
  • Jika keluar rumah, Anda perlu memakai masker.
  • Jaga jarak dengan orang lain setidaknya 1 meter.
  • Jangan menyentuh mata, hidung, atau mulut jika tangan Anda tidak bersih.
  • Konsumsi makanan yang sehat.
  • Minum obat untuk membantu menjaga daya tahan tubuh.

Masalah cabin fever akan hilang jika Anda mencoba beberapa hal yang disebutkan di atas. Anda juga sebaiknya ikuti perkembangan virus Corona melalui berita atau sumber-sumber resmi seperti WHO atau Kemenkes RI.

Tags:  

Leave a reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>